(123)456 7890 demo@coblog.com

5 Tempat Wisata Paling Favorit di Flores

Tempat Wisata Paling Flores

Dari pantai ke desa tradisional yang terpelihara dengan baik dan satwa liar yang luar biasa; Flores adalah tujuan perjalanan yang akan datang dan alternatif yang menarik bagi mereka yang ingin meninggalkan keramaian di Bali dan – pada tingkat yang lebih rendah – Lombok.

Nama Flores berasal dari kata Portugis untuk ‘bunga’, yang masuk akal begitu Anda mulai menjelajahi pulau; tumbuh-tumbuhan subur dan warna-warna sawah yang semarak benar-benar muncul. Dalam artikel ini, kami mengajak Anda melakukan perjalanan di 5 tempat wisata paling favorit dari permata Indonesia ini.

1. Taman Nasional Komodo

Secara teknis, taman nasional yang terkenal ini bukan bagian dari Flores. Tetapi karena kepulauan ini terutama dapat diakses dari tetangga Flores, itu adalah bagian dari rencana perjalanan hampir setiap pengunjung yang menginjakkan kaki di pulau itu. Segera setelah Anda naik perahu dan berlayar dari kota Labuan Bajo ke Taman Nasional Komodo, pemandangan pulau-pulau kecil yang mempesona dan pantai-pantai lembut yang indah memikat.

Pulau Kanawa adalah perhentian pertama yang sangat baik dalam perjalanan ke pulau-pulau signifikan Komodo dan Rinca. Keluarkan pakaian renang dan peralatan snorkeling Anda, karena pantai dan kehidupan laut di sekitar pulau kecil ini adalah pengantar yang fantastis untuk area ini. Anda dapat menjelajahi karang yang berlimpah, dan Anda bahkan mungkin menemukan hiu dan kura-kura pertama dari perjalanan Anda.

Pulau Rinca dan Pulau Komodo adalah yang paling banyak dikunjungi, hanya karena mereka memiliki populasi terbesar dari taman yang terkenal penduduknya: komodo. Wilayah ini adalah satu-satunya wilayah di dunia di mana kadal mengerikan sepanjang 3 meter ini hidup. Dengan pemandu lokal, Anda dapat mencari naga saat berjalan-jalan di daerah berbatu di pulau-pulau ini. Beberapa kadal akan nongkrong di dekat akomodasi pemandu karena mereka mencium bau makanan, tetapi banyak dari mereka berkeliaran di habitat alami mereka. Melihat dinosaurus zaman modern ini – kadal paling raksasa di dunia – dikombinasikan dengan pemandangan tandus dan bukit-bukit yang bergulung-gulung adalah pengalaman yang mungkin tidak akan pernah Anda lupakan.

Sebagian besar makhluk hidup di bawah permukaan laut, dan Taman Nasional Komodo dikenal sebagai impian penyelam. Manta Point, Batu Bulong, dan Castle Rock hanyalah beberapa situs fotogenik di dalam batas taman. Meskipun banyak kehidupan makro merangkak di sekitar, itu terutama tentang hal-hal besar di sini; hiu karang, kura-kura, pari manta, barakuda dan bahkan paus menyebut terumbu Taman Nasional Komodo sebagai rumah mereka.

2. Gunung Kelimutu

Gunung Bromo di Jawa, Gunung Agung di Bali, dan Gunung Rinjani di Lombok; banyak pulau-pulau Indonesia yang disukai memiliki satu atau lebih gunung berapi luar biasa yang layak dijelajahi. Flores tidak terkecuali dan memiliki gunung ikonik sendiri.

Taman Nasional Kelimutu terletak di tengah-tengah Flores, sekitar 40 kilometer dari kota Ende. Meskipun cadangan ini mencakup area yang luas, sebagian besar mata tertuju pada danau tiga warna. Kawah utama dibagi menjadi tiga cekungan yang lebih kecil, dengan masing-masing warna air hijau dan biru yang unik. Terkadang, warna air berubah tiba-tiba karena perubahan kandungan mineral. Danau dianggap sakral oleh penduduk setempat, dan mereka diyakini memiliki roh leluhur yang tinggal di dalamnya.

Ini adalah tujuan yang cocok setiap saat sepanjang hari, tetapi disarankan untuk mengunjungi Gunung Kelimutu saat matahari terbit ketika awan belum menutupi puncak. Berdiri di tepi kawah, Anda mungkin akan mendapatkan foto liburan terbaik Anda; danau-danau yang semarak, bentuk kaldera yang memesona itu sendiri, dan matahari yang berkilauan membuat rahang orang yang paling berpengalaman pun luntur.

Taman Nasional Kelimutu paling baik dicapai dari desa Moni, di mana sebuah jalan mengarah ke awal berjalan ke Gunung Kelimutu. Ini adalah 30 menit berjalan kaki relatif relatif mudah melalui hutan lebat. Puncaknya lebih dari 1.600 meter, jadi ambil beberapa pakaian hangat jika Anda ingin menangkap matahari terbit.

3. Wae Rebo

Flores menawarkan lebih dari sekadar pemandangan alam; warisan pulau diwakili dalam Wae Rebo, sebuah desa tradisional yang terletak di ketinggian 1.100 meter. Wae Rebo memiliki 1.200 penduduk dan dikelilingi oleh pegunungan dan hutan lebat.

Meskipun telah menjadi tujuan wisata, desa ini menampilkan tradisi dan arsitektur lama dari bagian Indonesia ini. Bagian paling luar biasa di Wae Rebo adalah rumah-rumah yang terlihat seperti topi kerucut besar yang biasa dipakai para pekerja di sawah. Rumah-rumah yang disebut Mbaru Niang ini ditutupi dengan daun, memiliki 5 lantai, dan tingginya 15 meter. Setiap lantai memiliki fungsi spesifiknya sendiri, seperti penyimpanan makanan dan ruang tamu.

Wae Rebo cukup jauh; dibutuhkan 5 hingga 6 jam perjalanan dari Labuan Bajo untuk sampai ke sini. Pilihan lainnya adalah mengemudi ke desa Denge, dan dari sana terus berjalan kaki selama beberapa jam ke Wae Rebo.

4. Bajawa

Bajawa sendiri adalah kota sederhana di jantung Flores, tetapi sekitarnya agak menarik, terutama untuk pelancong yang suka bertualang. Wilayah sekitar Bajawa memiliki desa yang lebih otentik seperti Wae Rebo, dan beberapa jarang dikunjungi oleh wisatawan. Salah satu komunitas yang paling fotogenik adalah Bena, di mana Anda akan menemukan tempat suci, rumah tradisional yang terbuat dari kayu dan dedaunan, dan bengkel. Desa Gurusina dan Belaraghi kurang dikenal dan tidak cukup turis. Gunung-gunung yang mengelilinginya, hutan dan kurangnya toko-toko wisata membuat Gurusina dan Belaraghi menjadi pilihan yang lebih menarik.

Meskipun komunitas lama layak dikunjungi, Bajawa bukan hanya tujuan budaya. Orang-orang yang melakukan perjalanan ke bagian pedesaan Flores ini umumnya bertujuan untuk menyerap keindahan alam. Cara terbaik untuk melihat lingkungan hijau Bajawa adalah perjalanan ke Gunung Inierie. Gunung berapi ini memiliki ketinggian 2245 meter dan merupakan gunung tertinggi di Flores, menjadikannya tujuan impian bagi penggemar pendaki dan pelancong aktif. Vegetasi yang semarak dan pemandangan indah ke Flores yang indah sangat layak dilakukan untuk mencapai puncak.

Berjalan ke Danau Wawo Muda tidak terlalu berat, tetapi tidak berarti kurang epik. Danau kawah ini terletak di utara kota Bajawa, dan hampir merupakan versi miniatur dari Gunung Kelimutu; mineral memberi warna aneh pada air. Pemandangan di sepanjang kenaikan ini, bebatuan belerang di kawah, dan nuansa air yang aneh membuat pemandangan yang aneh.

Dari pusat Bajawa, berjarak 3 jam berjalan kaki ke kawah, tetapi Anda dapat memilih untuk naik taksi ke titik awal kenaikan.

5. Pantai Koka

Taman Nasional Komodo terkenal dengan pantainya yang sempurna, tetapi Anda tidak perlu berlayar jauh dari Flores untuk menikmati potongan pasir yang indah. Pantai Koka dianggap sebagai pantai yang paling luar biasa di pulau itu. Tidak hanya pasir yang seluruhnya putih; bukit runcing khas yang Anda temukan di wilayah ini, bebatuan menjulang dan tanaman hijau memberikan latar belakang yang indah. Bawa peralatan snorkeling Anda untuk menjelajahi formasi batu dan karang di lepas pantai.

Pantai Koka terletak 50 kilometer barat daya Maumere, kota terbesar di timur Flores.

Ringkasan

Flores adalah Indonesia secara singkat; Tradisi berusia seabad, desa tradisional, gunung berapi yang mempesona, dan margasatwa yang luar biasa yang dapat ditemukan di sudut Taman Nasional Komodo menjadikan Flores target liburan yang sempurna. Melalui penerbangan langsung dari Jakarta, Bali dan Lombok, cukup mudah untuk memasukkan Flores ke dalam rencana perjalanan Indonesia Anda.