(123)456 7890 demo@coblog.com

7 Museum Terhits di Dallas, Amerika Serikat

7 Museum Terhits di Dallas, Amerika Serikat

Metroplex Dallas-Fort Worth adalah rumah bagi sekelompok museum pembangkit tenaga listrik, banyak di antaranya menyaingi apa pun yang Anda temukan di kedua pantai. Adegan seni Dallas, khususnya, adalah salah satu yang terbaik di negara ini, dengan Distrik Seni yang luas di pusat kota menampilkan serangkaian museum, galeri, dan festival pemenang penghargaan. Kota ini juga menawarkan beberapa museum luar biasa lainnya yang merentang sejarah penerbangan, alam dan sains, dan peninggalan Afrika-Amerika, serta Museum Lantai Enam yang bersejarah di Dealey Plaza, yang mencatat kehidupan dan pembunuhan Presiden John F. Kennedy. Temukan sesuatu yang berani, baru, dan berbeda di masing-masing museum Dallas-area ini.

1. Perot Museum of Nature and Science

Arsitektur yang menawan dari Perot Museum of Nature and Science akan membuat rahang Anda jatuh. Dirancang oleh arsitek terkenal Thom Mayne, bangunan ini menghindari batas-batas normal dari bentuk tradisional, menampilkan eskalator terus-menerus sepanjang 54 kaki yang terkandung dalam struktur seperti tabung yang tertutup kaca. Sungguh menakjubkan untuk dilihat. Di dalamnya, lima lantai menampilkan 11 pameran permanen yang meliputi Texas Instruments Engineering dan Innovation Hall, Discovering Life Hall, Moody Family Children’s Museum, Rose Hall of Birds, dan banyak lagi lainnya – pengunjung dapat melakukan petualangan pengamatan bintang interaktif, belajar kuno tulang binatang, batu permata dan mineral, dan bermain-main di laboratorium animasi 3D. Sisakan cukup waktu untuk memeriksa Perot; kamu akan membutuhkannya.

2. Dallas Museum of Art

Didirikan pada tahun 1903, Dallas Museum of Art menjadi museum pertama di Amerika yang menawarkan tiket masuk gratis dan keanggotaan gratis pada 2012. Dengan lebih dari 22.000 karya yang mencakup 5.000 tahun sejarah, museum yang semarak dan beragam ini dengan mudah adalah salah satu yang terbaik di Texas. Terlepas dari koleksi global permanen mereka yang mencakup karya Pollock, Rothko, O’Keeffe, Cezanne, Monet, dan Van Gogh, museum ini merupakan pusat kegiatan dan acara mingguan yang ramai, mengadakan kuliah reguler, presentasi drama dan tari dramatis, konser, dan lebih. DMA telah lama menjadi museum terbaik di kota; jangan meninggalkan kota tanpa berhenti di sini.

3. Nasher Sculpture Center

Berlokasi tepat di seberang jalan dari Dallas Museum of Art, di jantung booming Distrik Seni, Nasher Sculpture Center adalah rumah bagi Koleksi Raymond dan Patsy Nasher, salah satu koleksi patung modern dan kontemporer paling menakjubkan di dunia. . Pengunjung dapat mengagumi lebih dari 300 karya agung Picasso, Rodin, Ernst, Giacometti, Miro, Moore, dan puluhan seniman terkenal dunia lainnya. Selain menjadi museum yang luar biasa, Nasher adalah ruang yang indah. Raymond dan Patsy Nasher ingin agar museum itu terasa alami dan terbuka, jadi ada potongan-potongan yang tersebar di sekitar taman-taman yang rapi serta di dalam ruangan. Jika kunjungan Anda berlangsung antara bulan Mei dan Oktober, program Midnight sampai malam ini patut dicoba – museum tetap buka sampai larut malam untuk konser di luar ruangan, pemutaran film, dan pertunjukan seni visual.

4. Crow Museum of Asian Art

Hanya sepelemparan batu dari Dallas Museum of Art dan Nasher (Anda bisa merobohkan ketiga museum dalam satu hari!), Crow Collection of Asian Art menampilkan koleksi permanen dan berputar yang benar-benar menunjukkan keragaman seni Asia. Ada lebih dari 1.000 karya dari Jepang, India, Cina, dan Asia Tenggara di sini, yang mencakup yang kuno hingga kontemporer (termasuk gulungan, lukisan, batu giok Cina yang cantik, benda-benda dari logam dan batu, dan potongan-potongan arsitektur besar), bersama dengan perpustakaan dari lebih dari 12.000 katalog, buku, dan jurnal. Permata Gagak adalah taman patung yang tenang, dengan labirin pohon maple, bambu, dan pinus.

5. Dallas Contemporary

Dallas Contemporary yang berkelas dunia adalah museum seni yang tidak mengoleksi (artinya tidak ada koleksi permanen) yang secara konsisten mengisi ruangnya dengan patung, lukisan, dan fotografi yang mendorong amplop. Richard Phillips, Eric Fischl, dan Mary Katranstzou hanyalah beberapa seniman yang dipuji yang telah menunjukkan karya mereka di sini. The Contemporary juga mengadakan acara-acara khusus rutin mulai dari sesi menggambar hingga kelas musim panas hingga percakapan dengan para seniman. Anggota mendapatkan akses ke pesta pembukaan pertunjukan, dan, yang terpenting, masuk ke museum selalu gratis.

6. Dallas Holocaust and Human Rights Museum

Bersiaplah untuk perjalanan interaktif yang mendalam dan tidak seperti yang lain. Dallas Holocaust dan Human Rights Museum yang baru menampilkan teknologi canggih dan pameran permanen yang berfokus pada Holocaust/Shoah, Hak Asasi Manusia, dan Pivot ke Amerika. Museum menghidupkan sejarah tragis dan konsekuensi dari Holocaust, genosida lainnya, dan perjalanan negara kita sendiri untuk hak-hak sipil dan hak asasi manusia. Itu juga salah satu dari hanya dua Museum di dunia yang menawarkan Dimensi dalam Kesaksian di mana pengunjung dapat berinteraksi dengan gambar holografis Penyintas Holocaust. Pastikan untuk memesan tiket online di dhhrm.org untuk memastikan waktu dan tanggal yang Anda minta.

7. African American Museum of Dallas

Satu-satunya lembaga sejenis di Barat Daya, African American Museum of Dallas menawarkan koleksi seni Afrika dan Afrika-Amerika yang mengesankan, termasuk salah satu koleksi seni rakyat terbesar di negara ini. Museum ini awalnya didirikan pada tahun 1974 sebagai bagian dari Koleksi Khusus di Bishop College – sebuah perguruan tinggi kulit hitam yang ditutup pada tahun 1988. Saat ini, ada empat galeri berkubah, ditambah perpustakaan penelitian; koleksi permanen terdiri dari lukisan renaisans hitam, seni kontemporer, seni Afrika, dan banyak lagi. Tegas didedikasikan untuk pelestarian warisan seni hitam dan budaya yang kaya, African American Museum of Dallas adalah harta yang nyata.