Dari kuil berusia ribuan tahun hingga seni kontemporer mutakhir, dunia adalah rumah bagi beberapa kota yang benar-benar menakjubkan untuk memulai kreativitas Anda. Tapi bagaimana memilih? Kami telah mengumpulkan 10 kota terbaik di dunia untuk seni dan budaya dengan mempertimbangkan jumlah museum, galeri, atraksi budaya dan situs warisan, berbagai tempat seni dan budaya dan atraksi yang paling banyak dikunjungi di dunia. Masing-masing kota ini menawarkan banyak sekali mahakarya, serta banyak kesempatan untuk menyerap budaya dan menemukan inspirasi.

1. Austin (Amerika Serikat)

‘Ibukota musik live kata’, Austin adalah salah satu kota dengan pertumbuhan tercepat di Amerika Serikat. Ini adalah rumah bagi lebih dari 30 museum, termasuk Museum Seni Blanton dan Museum Sejarah Negara Bagian Texas, serta 64 teater dan 250 tempat pertunjukan musik. Kota ini juga kaya akan bakat, dan berkat adegan kreatifnya yang berkembang, kota ini baru-baru ini menjadi bagian dari Jaringan Kota Kreatif UNESCO.

2. Sao Paulo (Brasil)

São Paulo menawarkan lebih banyak museum daripada negara lain di Amerika Latin, dengan 110 tersebar di seluruh kota. Kelas berat budaya termasuk Museu de Arte Moderna, Museu de Arte Contemporânea dan Museu de Arte de Sao Paulo dan Pinacoteca, rumah bagi karya semua orang dari Portinari hingga Picasso.

3. Guangzhou (Cina)

Guangzhou, ibu kota Provinsi Guangdong, pernah dikenal sebagai ibu kota manufaktur dunia, tetapi memiliki rencana yang berani untuk penawaran seni dan budayanya selama beberapa tahun ke depan. Dengan sejarah yang membentang lebih dari 2.200 tahun, kota ini telah memiliki dua Situs Warisan Dunia UNESCO, 15 museum nasional, dan lusinan galeri, termasuk Museum Seni Guangzhou. Pada tahun 2035 pihak berwenang bertujuan untuk meningkatkan jumlah museum lima kali lipat juga.

Baca Juga:  7 Fakta Menarik Tentang Tokyo yang Perlu Anda Ketahui

4. Oslo (Norwegia)

Kota budaya yang padat ini adalah rumah bagi beberapa galeri dan institusi budaya yang paling disukai di Norwegia. Edvard Munch dan Henrik Ibsen telah menjadi anak laki-laki poster kota selama lebih dari satu abad, tetapi ada banyak budaya kontemporer untuk menyelami juga. Bahkan, dalam beberapa tahun terakhir, beberapa proyek modal tinggi telah menggebrak panggung budaya kota, seperti Gedung Deichman, kawasan budaya Bjovika, Museum Munch dan Museum Nasional. Saat ini, kota ini memiliki 11 museum nasional, 52 galeri seni, dan 8.485 situs bersejarah dan warisan.

5. ​​Edinburgh (Skotlandia)

Edinburgh mungkin tidak terlalu besar dibandingkan dengan beberapa entri lain di daftar kami, tetapi ia mengemas pukulan budaya yang sangat besar di dalam tembok kotanya. Terkenal dengan arsitektur bersejarah dan topografinya yang unik, ini adalah rumah bagi museum superstar seperti Museum Nasional Skotlandia dan Galeri Nasional Skotlandia, 12 festival besar setiap tahun dan tradisi sastra yang kaya sejak zaman pencerahan. Kota Tua dan Kota Baru juga merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO.

6. Lagos (Nigeria)

Kota terbesar di Nigeria, Lagos, adalah rumah bagi kancah budaya yang berkembang pesat, dengan institusi seni terkemuka seperti Pusat Seni Kontemporer, Museum Didi, dan Yayasan Seniman Afrika. Ini juga salah satu kota dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan pemandangan seni yang semarak di jalanan dan di belakang pintu institusi terkenalnya. Saat ini, ada 14 teater, 54 bioskop, 51 galeri seni, dan 12 museum tersebar di seluruh kota.

Baca Juga:  10 Tempat Terindah di Vietnam yang Wajib Anda Kunjungi

7. Zürich (Swiss)

Kota yang semarak budaya ini adalah pusat seni dan sains internasional, dan institusi budayanya adalah yang paling berpikiran maju di dunia. Tempat-tempat terkenal termasuk Schauspielhaus, Opera House, dan Tonhalle, serta lebih dari 40 museum, seperti Museum Rietberg dan Museum Haus Konstruktiv. Film dan teater juga besar di sini. Setiap tahun ribuan orang berduyun-duyun ke Zurich untuk terlibat dalam festival terkenal seperti Theaterspektakel dan Festival Film Zurich.

8. Cape Town (Afrika Selatan)

Merupakan rumah bagi 580 situs warisan, 35 galeri seni, dan 14 museum nasional, penawaran budaya Cape Town sangat beragam dan melimpah. Kota ini juga memiliki beberapa distrik desain, rumah bagi institusi seperti Freeworld Design Center dan Mutual Building di CBD, dan Etafeni Center di Nyanga.

9. Singapura

Singapura sedang dalam misi untuk menjadi pusat budaya global dan telah menanamkan investasi untuk peremajaan bangunan nasional, ruang bersejarah, teater, museum, dan galeri. Bekerja. Masing-masing dari 72 landmark bersejarah dan warisan, 225 galeri seni, Situs Warisan Dunia UNESCO, dan enam museum mencerminkan sejarah dan identitas multikultural negara kota yang kaya, termasuk menjadi objek wisata.

10. Dublin (Irlandia)

Untuk kota yang hanya seluas 115 km persegi, Dublin sangat menonjol dalam hal seni dan budaya. Ada 5,3 atraksi budaya per km persegi. Ibukota Irlandia ini menawarkan setidaknya 62 museum, serta 51 perpustakaan umum, tiga universitas, dan 52 galeri seni. Sorotan budaya termasuk Galeri Hugh Lane, Galeri Nasional Irlandia, Museum Seni Modern Irlandia, dan Balai Konser Nasional. Kota ini juga membanggakan warisan sastra yang membanggakan, termasuk orang-orang seperti James Joyce, Oscar Wilde dan George Bernard Shaw, untuk beberapa nama.

Baca Juga:  5 Wisata Alam di Sekitar Solo yang Menarik Dikunjungi