(123)456 7890 demo@coblog.com

5 Keajaiban Alam Luar Biasa yang Dapat Dilihat di Pulau Jawa

Keajaiban Alam Pulau Jawa

Jawa adalah pulau terpadat di Indonesia dan tersebar di mana-mana Anda dapat menemukan gunung berapi yang indah, perkebunan rempah-rempah, danau yang hidup, pantai yang belum terjamah, dan sistem gua yang luas. Sementara tetangganya, Bali menarik orang untuk menikmati pantai dan kehidupan malamnya, Jawa, mengalahkan Bali yang sangat populer ketika datang ke jalan-jalan yang tak terurai dan alam yang menakjubkan. Pelajari sekitar 5 dari kekayaan alam ini di Jawa dan bersiaplah untuk mengalami beberapa pemandangan yang cukup nyata.

1. Kawah Putih – Bandung

Menjadi bagian dari ‘Cincin Api’ Pasifik – wilayah besar dengan aktivitas tektonik reguler – Indonesia dibentuk terutama oleh letusan gunung berapi. Meskipun ini kadang-kadang menyebabkan ancaman gempa bumi dan letusan, itu juga menciptakan lanskap alien yang indah.

Salah satu fenomena yang semata-mata ada akibat aktivitas vulkanik adalah Kawah Putih, sebuah danau kawah yang terletak 50 kilometer di luar kota Bandung, Jawa Barat. Danau ini hampir terlihat seperti dekorasi film pasca-apokaliptik ketika Anda menontonnya dari pantai. Segera setelah Anda berjalan menuruni tangga di sekitar kawah, danau biru-abu-abu susu membuat pemandangan yang tidak menyenangkan. Asap di salah satu sisi danau membuktikan bahwa bumi hidup di daerah ini. Ini juga berkontribusi pada pengalaman alien yang didapat pengunjung ketika mengunjungi Kawah Putih, yang diterjemahkan menjadi ‘Kawah Putih’. Anda tidak dapat mencelupkan jari kaki ke danau asam ini, tetapi di dermaga berjalan, Anda dikelilingi oleh air yang berwarna ajaib.

Biaya masuk ke Kawah Putih adalah 75.000 rupiah Indonesia, yang pada saat penulisan, hanya lebih dari 4 GBP. Perjalanan pulang pergi dengan bus antar-jemput dari pintu masuk taman ke danau berharga 30.000 rupiah atau 1,65 GBP.

Saat berkunjung, disarankan untuk tidak tinggal di sekitar Kawah Putih lebih dari satu jam. Ini karena gas belerang membuat lebih sulit bernafas dalam jangka panjang. Nasihat keselamatan ini diulangi secara teratur melalui speaker sebagai pengingat.

2. Dataran Tinggi Dieng – Bakal

Bayangkan kerucut gunung berapi, danau mineral multi-warna, kuil-kuil Hindu, dan udara pegunungan yang segar semuanya berpadu di dataran tinggi di jantung Jawa. Dataran Tinggi Dieng terletak 2.300 meter di atas permukaan laut dan karenanya merupakan tempat yang sangat baik untuk beristirahat dari panas lembab di dataran rendah Jawa.

Salah satu pemandangan paling menakjubkan adalah Telaga Warna Lake, sebuah danau mineral yang menakjubkan yang dikelilingi oleh hutan dan puncak gunung yang mengesankan. Di sini Anda dapat berjalan-jalan santai di sekitar danau dan menikmati pemandangan unik yang dipajang.

Yang kurang damai, tapi tidak kalah memesona, adalah Kawah Sikidang. Polong lumpur mendesis, dan gumpalan asap membubung ke langit di kawah aneh ini. Tanah di sini memiliki noda kuning dari asap belerang yang menyebabkan aroma yang sangat intens. Kawah Sikidang cukup turis, oleh karena itu sebaiknya hindari akhir pekan karena saat itulah banyak orang berbondong-bondong berkunjung.

Jika Anda tinggal lebih dari satu hari, maka saksikan matahari terbit dari Gunung Sikunir. Menyaksikan sinar matahari pertama jatuh di atas pegunungan yang bergulir di Dataran Tinggi Dieng benar-benar merupakan acara untuk menulis tentang rumah.

Cukup mudah untuk mencapai Dataran Tinggi Dieng dari Yogyakarta, sebuah kota besar di Jawa Tengah dan tempat yang dicintai oleh para pelancong.

3. Goa Jomblang – Yogyakarta

Yogyakarta telah menerima pemujaan dari para pelancong di seluruh dunia, yang terutama membicarakan tentang keajaiban arsitektur kota bersejarah ini. Candi Borobudur dan Prambanan (keduanya Situs Warisan Dunia UNESCO) dianggap sebagai salah satu highlight budaya dan sejarah paling signifikan di Indonesia.

Tapi Goa Jomblang, yang membentang di 40 kilometer selatan Kota Yogyakarta juga tidak bisa dilupakan. Gua adalah bagian dari sistem yang lebih luas, yang diciptakan oleh sungai bawah tanah yang mengikis batu karst.

Karena atap gua runtuh, lubang pembuangan telah menandai pintu masuk gua dan bagian yang dapat diakses oleh wisatawan. Ukuran lubang pembuangan sangat mengesankan, dan rasanya seperti bumi telah membuka mulutnya untuk menelan semua orang yang turun. Juga aman untuk turun menggunakan tali dan menikmati keajaiban gua yang indah ini dari sudut yang spektakuler dan unik.

Sebagian besar lampu sorot secara harfiah di Goa Grubug, ruang pusat di mana sinar matahari membentuk seikat cahaya. Ini adalah tempat terbaik untuk mengambil gambar Instagram Anda.

4. Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, ‎Jawa Timur

Dari semua tempat yang berhasil masuk daftar ini, Gunung Bromo dan sekitarnya adalah yang paling dikenal dan dikunjungi. Taman nasional ini adalah bagian dari rantai gunung berapi dan dicintai karena pemandangannya yang seperti mimpi.

Sebagian besar pengunjung datang ke sini di tengah malam karena matahari terbit memegang kunci pesona Bromo. Bukit King Kong adalah salah satu tempat terbaik untuk melihat matahari terbit, sementara Penanjakan 1 terdekat adalah tempat pengamatan paling populer dan ramai. Sudut pandang ini sangat bagus untuk memulai petualangan Anda di daerah ini, karena Anda dapat melihat Gunung Bromo di lembah yang dalam serta Gunung Semeru yang kesepian di kejauhan.

Naik jip atau sepeda motor sewaan ke lembah. Di sini hampir tampak seperti permukaan bulan. Di sini Anda dapat mengagumi Gunung Batok dan menaiki tangga ke tepi kawah Gunung Bromo itu sendiri. Dari atas, Anda menatap langsung ke uap yang berasal dari bagian bawah yang mendidih.

Ketika Anda berencana untuk mengunjungi bentang alam alien, periksa pembaruan tentang kondisi Gunung Bromo. Karena merupakan gunung berapi aktif, kawah kadang-kadang tertutup untuk umum ketika gunung mulai mengeluarkan lebih banyak asap, atau aktivitas seismik lainnya diharapkan.

5. Kawah Ijen – Banyuwangi

Tidak mengherankan bahwa timur jauh Jawa diberkati dengan keindahan pegunungan juga. Kawah Ijen adalah penangkap mata dari semua gunung berapi di wilayah Banyuwangi. Gunung berapi ini adalah sumber belerang, dan memiliki danau yang lebih asam daripada asam baterai. Meskipun ini terdengar seperti kiamat, beberapa pengunjung datang ke Ijen untuk menyaksikan panorama dramatis sendiri.

Berjalan ke kawah dari basecamp membutuhkan waktu sekitar 3 jam dan mengarah melalui kegelapan pekat jika Anda ingin menangkap matahari terbit. Turun ke tepi danau hijau cerah, di mana Anda mungkin melihat api biru yang disebabkan oleh gas belerang yang terbakar. Hati-hati dan memberi jalan bagi para penambang, yang memotong belerang sendiri dan membawa hingga 80 kilogram keranjang di pundak mereka. Mereka menyeret beban mereka ke tepi kawah terlebih dahulu, yang merupakan pekerjaan yang sangat sulit.

Kebugaran yang wajar adalah suatu keharusan ketika naik ke Kawah Ijen; kenaikan ke tepi kawah mungkin hanya beberapa kilometer panjangnya, beberapa bagian sangat curam. Setelah naik, tantangan dan penurunan yang licin ke danau asam dimulai. Kenakan sepatu hiking yang tepat dan nikmati pemandangan yang fantastis begitu matahari terbit. Hanya beberapa lonjakan di Jawa yang lebih sulit daripada perjalanan ke Ijen, tetapi hadiahnya sangat fenomenal.