Pikirkan Anda pernah mendengar semua yang perlu diketahui tentang ibu kota Jepang yang penuh warna? Dari hotel robot hingga persimpangan tersibuk di dunia, kami yakin Anda belum pernah mendengar beberapa fakta menarik tentang Tokyo ini sebelumnya.

1. Tokyo Disebut Edo untuk Waktu yang Sangat Lama

Tokyo dulunya adalah desa nelayan kecil bernama Edo. Didirikan pada 1603, akhirnya menjadi pusat Keshogunan Tokugawa tetapi dikenal sebagai Edo hingga abad ke-19. Pada tahun 1890 selama Restorasi Meiji, menjadi Toyo, yang berarti ‘Ibukota Timur’ dalam bahasa Inggris.

Tidak ada aturan resmi yang benar-benar menjadikan Tokyo sebagai ibu kota Jepang. Faktanya, beberapa penduduk lokal Kyoto bersikeras bahwa bekas kota kekaisaran adalah ibu kota yang sah.

2. Ini Adalah Rumah Bagi Persimpangan Tersibuk di Dunia

Persimpangan Shibuya adalah persimpangan tersibuk di Tokyo – dan dunia. Terdapat 7 penyeberangan dari kiri kanan jalan dan sebanyak 2.500 orang melintasi simpang tersebut setiap kali lampu menyala hijau. Penduduk setempat menyebut momen ini ‘perebutan yang luar biasa’. Pemandangan mobil berhenti di segala arah untuk memberi jalan bagi gelombang besar pejalan kaki sangat memukau.

3. Tokyo Adalah Rumah Bagi Hotel Robot

The Hen na Hotel di Tokyo Ginza adalah hotel pertama dan satu-satunya di dunia yang dijalankan oleh robot. Ideal untuk pelancong antisosial yang lebih memilih untuk menghindari kontak manusia di akhir hari yang panjang jalan-jalan, robot multi-bahasa menjadi staf hotel. Mereka bisa menoleh, berkedip dan membawa barang bawaan. “Henn” berarti “berubah,” yang mewakili komitmen hotel “untuk evolusi dalam memperjuangkan sensasi dan kenyamanan luar biasa yang berada di luar kebiasaan.” Ada juga penguncian dan akses tanpa kunci melalui pengenalan wajah dan WiFI gratis.

Tokyo juga merupakan rumah bagi restoran robot. Di Shinjuku, Anda dapat mengunjungi Robot Restaurant untuk melihat monster robot, penari, dan laser tampil saat Anda mengemil kotak bento.

4. Ada Lampu Anti Bunuh Diri di Stasiun Metro Tokyo

Pada tahun 2009, pihak berwenang memasang lampu biru di stasiun kereta api dalam upaya untuk mencegah bunuh diri. Pada tahun 2013, sebuah makalah ilmiah mengungkapkan bahwa mereka bekerja, dengan angka bunuh diri turun sebanyak 84%. Cahaya biru dianggap membawa orang yang mengalami stres psikologis ke kondisi relaksasi lebih cepat.

5. Anda dapat Membeli Hampir Semua Hal dari Mesin Penjual Otomatis di Tokyo

Hamburger? Mudah. payung? Tidak masalah. kaldu ikan? Periksa mesin penjual otomatis. Tokyo adalah ibu kota mesin penjual otomatis di dunia. Setidaknya ada satu setiap 12 meter di Tokyo, dengan rata-rata satu mesin penjual otomatis per 23 orang. Beberapa mesin penjual otomatis yang paling menarik termasuk Natto Kobo Sendaiya yang membagi-bagikan natto (kedelai yang difermentasi), mesin penjual pisang dan ‘mesin penjual otomatis misteri’ yang, seperti namanya, mendistribusikan objek ‘misteri’ yang dibungkus kertas putih.

6. Memiliki Bintang Michelin Terbanyak di Dunia

Tokyo telah mempertahankan gelarnya selama lebih dari satu dekade. Kota ini memiliki bintang Michelin terbanyak di dunia, dengan total 212 restoran berbintang Michelin. Terdapat 14 restoran bintang tiga, 42 restoran bintang dua, dan 158 restoran bintang satu. Kanda, Quintessence, dan Joël Robuchon adalah tiga restoran bintang tiga paling terkenal di dunia.

7. Tokyo Memiliki Menara Eiffel Sendiri

Salah satu menara berdiri bebas tertinggi di Tokyo, Menara Tokyo, terinspirasi oleh Menara Eiffel. Dibangun pada tahun 1958, tingginya 90 m (295 kaki), membuatnya lebih tinggi dari Menara Eiffel itu sendiri. Pihak berwenang mengecat ulang struktur oranye dan putih untuk mematuhi peraturan udara. Menara ini memegang kendali utama atas wilayah metropolitan Tokyo, menyiarkan sinyal televisi, penerimaan dan transmisi radio FM, transmisi informasi lalu lintas, serta pengumpulan data cuaca dan polusi udara.

Tokyo Sky Tree sekarang menjadi menara tertinggi di dunia. Dengan tinggi 634 meter (2080 kaki), itu juga merupakan struktur tertinggi kedua di dunia setelah Burj Khalifa, yang tingginya 829,8 meter (2,772 kaki). Perusahaan arsitektur Jepang Nikken Sekkei merancang struktur yang menjulang tinggi.